Tools Pengukuran Ergonomi – Muscle Fatigue Assessment (MFA) Part 1

Oh hello..

Sambil menunggu candy crush soda saya nyawa kekumpul dulu selama 25 menit :p, ada baiknya saya mau share pengalaman saya waktu skripsi dulu mengenai ergonomi. Kebetulan karena pembimbing saya ahli di bidang human factor, saya diarahkan untuk penelitian mengenai ergonomi dan stress kerja. Jadi di dalam pencarian saya waktu itu untuk menentukan pake tools ergonomic apa, saya nemu banyak literatur mengenai metode-metode ergonomi. Di sini saya mencoba “mentranslate”, apa yang saya pahami dan telah saya coba supaya mentemen semua bisa punya pandangan tools ergonomi apa yang cocok dipake di tempat kerja mentemen atau untuk penelitian mentemen. Sekali lagi, ini hanya review sekilas. Jadi, kalo ada yang kurang sreg bisa kita diskusiin bersama ya.

Oiya sebelum masuk ke tools pengukuran ergonomi, sekilas saya mau jabarkan dulu apa sih pengertian ergonomi?

What is ergonomic? Ergonomic is fitting person to the job (OSHA – Occupational Safety Health Administrator). Secara singkat, OSHA bilang nyocokin, ngepasin pekerja sama pekerjaanya (bahasa betawinya gitu). Tujuannya apa? kalo kita kaitkan dengan kesehatan kerja, penerapan design atau tempat kerja yang ergonomis itu bertujuan untuk mencegah Work-Related Disease –> Musculoskeletal Disorder. Apa dampaknya? waduh banyak banget penyakit Musculoskeletal Disorders atau disingkat MSDs. Salah duanya yang cukup terkenal itu adalah Carpal Tunnel Syndrome dan Low Back Pain.

Oke. Kalo kita jabarin faktor risiko dan lain-lain mungkin agak panjang yaaa. Bisa diliat di  https://www.osha.gov/SLTC/ergonomics/

Nah baiklah kita masuk ke salah satu Tools Pengukuran Ergonomi yang agak kuter ini alias kurang terkenal tapi saya coba menggunakannya untuk penelitian saya. Kenapa? karena saya ingin melihat dan membandingkan keluhan subjektif pake kuesioner Nordic Body Map, dengan kondisi yang ada di lapangan. Next kalo inget ada bahasan tersendiri yaa untuk Nordic Body Map ini. Secara singkat, ini nih tampilannya kuesioner Nordic Body Map :

NBM

MUSCLE FATIGUE ASSESSMENT (Penilaian Kelelahan Otot)

Sedikit saya cuplikan dari Muscle Fatigue Assessment,

Penilaian Kelelahan Otot atau Muscle Fatigue Assessment (MFA) pertama kali dirancang oleh Rodgers sebagai alat untuk menilai jumlah kelelahan yang terakumulasi di otot pada berbagai pola kerja dalam waktu 5 menit bekerja. Penilaian ergonomi ini berdasarkan hipotesis bahwa otot yang cepat lelah, lebih rentan terhadap cedera dan inflamasi. Dengan pemikiran tersebut maka jika kelelahan otot dapat diminimalkan begitu juga cedera dan penyakit pada otot. Metode ini digunakan untuk analisis pekerjaan dan paling cocok untuk mengevaluasi risiko akumulasi kelelahan dalam tugas-tugas pekerjaan (task on job) yang dilakukan selama satu jam atau lebih serta di mana postur janggal atau frekuensi pengerahan tenaga (force) sering terjadi.

Bridger, RS. Introduction to ergonomics. 2 jil. Singapore: McGraw-Hill Book co. 2003.

Metode penilaian dengan menggunakan MFA adalah sebagai berikut :

  1. Mengidentifikasi pekerjaan yang berisiko
  2. Mengidentifikasi masalah dari suatu aktivitas pekerjaan
  3. Memilih tugas untuk dilakukan analisis
  4. Menentukan tingkat pembobotan nilai untuk setiap bagian tubuh
  5. Menentukan durasi dalam detik untuk setiap bagian tubuh
  6. Menentukan frekuensi dari pergerakan per menit pada setiap intensitas usaha yang sama untuk setiap bagian tubuh
  7. Menggunakan penggabungan nilai untuk usaha 4 sampai 6 untuk menentukan prioritas perubahan
  8. Identifikasi perubahan terhadap nilai menunjukkan tingkat risiko tinggi dan sangat tinggi untuk dijadikan prioritas perubahan.

Jadi dalam tools ini ada pembobotan semikuantitatif untuk masing-masing bagian tubuh dengan menilai dan memberikan skor sesuai dengan kaidah faktor dari aktivitas fisik yaitu frekuensi (seberapa sering), durasi (seberapa lama melaksanakan aktivitas), dan effortnya (besar, kecil atau sedang). Dari ketiga poin itu akan diakumulasi dan menghasilkan prioritas perubahan. Misalnya sangat tinggi di lengan, berarti desain tempat kerja untuk lengan harus diubah atau frekuensinya dikurangi, atau bebannya dan seterusnya.

Di MFA ini juga, ga semua aktivitas di tempat kerja kita observasi. Sebelum melakukan pembobotan kita wajib menilai terlebih dahulu yang mana terdapat risiko terkait ergonomi yang paling tinggi atau dirasa berpotensi tinggi menyebabkan penyakit MSDs.

Bagaimana contohnya? cara menggunakannya? bagaimana memberikan rating? bagaimana menganalisis aktivitas berdasarkan tools MFA ini? tunggu di chapter selanjutnya yaa sis 🙂

2 thoughts on “Tools Pengukuran Ergonomi – Muscle Fatigue Assessment (MFA) Part 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s